PortalMadura.com

Jangan Gunakan Kipas Angin Mengarah ke Badan Saat Tidur, Ini 6 Bahayanya

  • Selasa, 21 Maret 2017 | 09:00
Jangan Gunakan Kipas Angin Mengarah ke Badan Saat Tidur, Ini 6 Bahayanya
Ilustrasi
Loading...

PortalMadura.Com – Saat sedang tidur tiba-tiba kondisi cuaca panas atau membuat seseorang gerah paling enak memang menggunakan kipas angin untuk mendinginkan badan atau keringat yang berlebihan. Bahkan ada sebagian orang yang walaupun cuaca dinginpun masih nyaman dengan menggunakan kipas angin lantaran sudah terbiasa setiap harinya.

Akan tetapi, tahukah Anda bahwa kebiasaan ini ternyata tidak baik bagi kesehatan Anda?. Ya, mungkin sebagian orang tidak mengetahuinya atau justru membiarkannya karena sudah terlalu nyaman dengan posisi tersebut. Namun, jika itu akan berakibat buruk pada kondisi tubuh Anda maka Anda harus mulai berhati-hati jika menggunakan kipas angin langsung menghadap pada badan. Lantas, apa saja bahayanya?. Simak penjelasan ini demi menjaga kesehatan Anda:

Tubuh Kekurangan Oksigen
Dampak negatif pertama yang terjadi pada tubuh jika sering tidur menggunakan kipas angin adalah tubuh akan kekurangan oksigen. Hal ini terjadi apabila arah kipas angin langsung ditujukan ke wajah, terkena bagian hidung dan mulut di dalam ruangan yang tidak memiliki fentilasi. Alhasil, udara yang berputar-putar di dalamnya tidak diperbaharui sehingga oksigen tidak dapat berfungsi dengan baik ketika dihirup tubuh Anda.

Suhu Tubuh Menurun Drastis
Saat hembusan angin menerpa tubuh Anda di dalam kamar maka suhu tubuh Anda akan menurun. Hal itu pasti dan tentu belum berbahaya. Hanya saja, saat sudah lebih adem, kadang kipas angin masih terus berputar dan menurunkan suhu Anda menjadi lebih rendah lagi. Terutama saat dalam keadaan tidur. Hasilnya suhu tubuh Anda bisa saja menurun drastis.

Nah, umumnya, kondisi ini terjadi secara tiba-tiba pada saat tekanan darah dan sistem pernafasan lagi terganggu. Dampak fatal, sebab bisa menggangu fungsi jantung dan paru-paru dalam tubuh. Jadi, saat Anda menggunakan kipas angin lagi saat tidur dan suhu tubuh Anda turun drastis, maka Anda perlu memeriksa jantung dan paru-paru Anda.

Dehidrasi
Bahaya selanjutnya adalah Anda akan mengalami dehidrasi bahkan hipotermia. Kejadian ini pernah dijabarkan oleh Dr. Wendra Ali, soerang ahli syaraf.

Menurut dokter Ali, ketika seseorang berada dalam ruangan dingin dalam waktu yang lama maka tubuh akan mengalami kekeringan akibat dari kerja udara dingin yang menyerap air dalam tubuh. Nah, apabila terjadi terus menerus sepanjang malam, maka kelembaban tubuh akan menurun sampai akhirnya Anda merasa kehausan bahkan dehidrasi. Ada kemungkinan juga terserang gejala hipotermia.

Gejala Hipotermia
Iya, hipotermia memang lebih sering terjadi di daerah ketinggian, biasanya disebut juga penyakit anak gunung. Namun gejalanya bisa saja terjadi dalam kondisi dimana tubuh merasa teramat sangat kedinginan meski Anda sedang berada di daratan rendah.

Nah, kedinginan yang teralu lama ini bisa menyebabkan tubuh membeku akibat pembuluh darah mengerut yang bisa memutus aliran darah yang menuju ke hidung, telinga, jari tangan dan jari kaki. Tubuh pun kadang menggigil, sebab suhu tubuh di dalam sudah gagal dijaga dalam suhu yang normal.

Gejala awal hipotermia terjadi apabila suhu kurang dari 36°C atau kedua kaki dan tangan terasa dingin. Selanjutnya disebut hipotermia berat bila suhu tubuh kurang dari 32°C. Ingat, ini suhu dalam tubuh, bukan ruangannya.

Penyakit Bell Palsy
Jangan anggap remeh soal dampak negatif memakai kipas angin. Anda bisa saja terserang penyakit yang disebut bell palsy. Ini adalah penyakit dimana sistem syaraf wajah berubah menjadi tegang, sulit senyum, dan susah berekspresi. Hal ini diakibatkan suhu dingin yang fokus menerpa bagian wajah secara terus menerus sepanjang malam.

Nah, Samuel Zylgwyn kabarnya pernah mengidap Bell’s Palsy pada 2010 lalu. Meski sembuh dengan antibiotik, sebenarnya sejauh ini, belum ditemukan penelitian ilmiah bagaiman cara mencegah Bell’s palsy ini. Namun Samuel Zlygwyn pernah memperingatkan agar jangan terkena udara dingin terlalu sering, terutama yang langsung menerpa wajah Anda.

Biasakan juga untuk melakukan olahraga wajah. Selain itu, menjaga tubuh agar tidak kelelahan dan mengkonsumsi makanan bergizi adalah cara yang bisa dicoba untuk mengurangi risiko Bell’s Palsy. Daripada punya wajah asimatris dan kaku?. Lebih baik jauhkan kipas dari muka.

Menyebabkan Kematian
Nah, bahaya paling fatal bila seseorang sering terkena kipas angin adalah mereka bisa mengalami kematian mendadak. Catatan pentingnya, kipas angin pembunuh ini datang saat Anda menggunakan kipas angin sepanjang malam selama tertidur di ruangan yang tidak terdapat fentilasi udara (*lihat point pertama).

Penjelasannya, peristiwa ini disebabkan karena adanya peningkatan kadar CO2 dan penurunan O2 dalam ruangan. Sehingga bisa saja, bila oksigen itu menipis. (tribunjabar.com)

Loading...
Advertisement
Iklan Murah

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional