PortalMadura.com

Ada Bahaya di Balik Kemasan Makanan, Yuk Kenali

  • Jumat, 20 April 2018 | 09:00
Ada Bahaya di Balik Kemasan Makanan, Yuk Kenali
ilustrasi

PortalMadura.Com – Kehidupan masyarakat yang semakin praktis dan instan ini menuntut para penjual makanan untuk lebih kreatif dalam mengemas makanan sesuai dengan kegiatan sehari-hari, dengan tujuan agar lebih dilirik pembeli dan makanan cepat laku.

Tapi di balik inovasi pengemasan tersebut, tidak sedikit oknum nakal yang kemudian memanfaatkan kemasan yang digunakan dengan bahan yang bisa mengancam kesehatan seseorang. Jadi, setiap orang perlu mengenali dan memahai produk yang dibeli agar tidak membahayakan kesehatan diri.

Bahan-bahan kemasan tersebut seperti kertas, styrofoam, plastik BPA, dan masih banyak lagi. Menurut laman resmi Balai Besar Pelatihan Pertanian (BBPP) Lembang, berikut penjelasan bahaya dari kemasan pangan bagi kesehatan:

Kemasan Kertas
Kemasan kertas biasa masyarakat temukan sebagai wadah dari minuman dan makanan di restoran cepat saji. Namun, kini Anda harus sudah mulai waspada, karena kemasan makanan kertas bisa menimbulkan kontaminasi dari mikroorganisme, sehingga bisa merusak produk makanan dan menimbulkan penyakit.

Selanjutnya, bila kertas yang digunakan merupakan kertas bekas ada tintanya dan digunakan untuk membungkus makanan berminyak, timbal yang terdapat dalam tinta bisa berpindah ke makanannya.



Bahaya Kemasan Kaca, Gelas, dan Porselen
Kemasan kaca biasanya banyak digunakan untuk botol minuman, sementara porselen juga banyak digunakan di rumah-rumah sebagai peralatan makan. Di balik tampilannya yang indah berwarna-warni, ternyata tidak semua kemasan tersebut baik bagi tubuh manusia.

Menurut BBPP Lembang, warna botol kaca yang paling baik dalam menyaring cahaya ultraviolet ialah warna amber dan merah. Selain itu, warna cokelat pada kemasan botol kaca minuman sari jeruk nipis juga dinilai aman, karena bertujuan agar kandungan asam tidak bereaksi dengan kemasan dan cahaya tidak merusak vitamin c.

Plastik
Nah, kemasan plastik inilah yang paling banyak dan sering digunakan oleh masyarakat Indonesia. Selain karena mudah didapatkan, kemasan plastik juga harganya terjangkau. Namun, dari kemasan plastik yang sering digunakan misalnya untuk bakso atau makanan berkuah dan berminyak.

Bahayanya, polimer-polimer bisa terlepas dan masuk ke dalam produk pangan. Kemasan plastik yang aman adalah yang 2 (LDPE), 4 (HDPE), dan 5 (PP). Jenis PET (1) dinilai yang paling aman, karena tahan terhadap suhu tinggi hingga 200 derajat celcius.

Styrofoam
Di Jakarta, kemasan makanan menggunakan styrofoam masih bisa dengan mudah ditemukan. Padahal, penggunaan styrofoam terlalu sering bisa memicu masalah kesehatan, karena bisa mengeluarkan residu yang cukup berbahaya. Jadi, yang harus dilakukan oleh masyarakat adalah mengurangi penggunaan kemasan makanan dengan styrofoam. (okezone.com/Putri)

Loading...
Advertisement
banner300x250

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional