oleh

Bumil, Ini Cara Cerdas Agar Anda Tak Panik Saat Persalinan

PortalMadura.Com – Tidak bisa dipungkiri, kehamilan menjadi momen yang membahagiakan dan sekaligus mendebarkan. Bahagia karena telah diberikan anugrah terindah dari Tuhan. Berdebar saat proses kehamilan sampai melahirkan.

Perasaan cemas dan panik biasanya akan muncul saat akan melahirkan seorang anak. Bahkan, banyak ketakutan lainnya yang mungkin dirasakan oleh wanita hamil saat persalinan. Inilah sebenarnya yang membuat persalinan terasa sakit.

Padahal, masa-masa tersebutlah yang membuat Anda banyak belajar, seperti menurut Dyah Pratitasari selaku Prenatal/Postpartum Yoga Teacher, Birth Doula & Breastfeeding Counsellor, khusus untuk perempuan bahwa momen hamil, melahirkan, menyusui itu sebenarnya kesempatan perempuan untuk belajar berdamai, menerima, belajar dengan perubahan yang ada, beradaptasi dengan ketidaknyamanan, sampai akhirnya dia akan dilahirkan jadi sosok yang baru dari sebelumnya.

Namun, banyak calon ibu yang tidak banyak informasi tentang bagaimana hamil sehat dan berkualitas untuk mendapatkan pengalaman persalinan semaksimal mungkin, sealami mungkin dan ternyata semua ada ilmunya.

“Pada waktu melahirkan anak pertama saya belum tahu ilmunya. Saya sempat trauma dengan melahirkan. Yang kita tahu cuma cari dokter yang paling oke dan melahirkan di rumah sakit yang paling oke. Saya menganggap dengan rutin kontrol, minuman suplemen dan vitamin sudah cukup,” ujarnya.

Walau banyak dokter yang handal dalam persalinan, namun menurut Prita, sapaan akrab Dyah mengatakan ibu harus memaksimalkan perannya, untuk kemudian reclaim lagi kendali tubuhnya yang harus dia lakukan saat hamil itu apa aja, tentu saja di luar pemeriksaan ke dokter.

Loading...

“Apa saja yang perlu dipersiapkan selama menjalani proses persalinannya, karena dalam proses persalinan kalau misalnya udah keluar lendir darah terus ibu harus ngapain. Kalau masih bukaan satu, sementara belum nambah-nambah ke rumah sakit disuruh pulang, ibunya di rumah tuh harus ngapain aja. Ini informasi yang belum banyak ibu ketahui yang ada hanya panik,” ujarnya.

Inilah yang membuat teman lahiran memberikan kegiatan yang khusus diberikan untuk para ibu hamil agar mendapatkan informasi yang diperlukan. Seperti prenatal yoga, doula, women circle, hingga birth fotografi.

Women circle diisi sekitar 10 orang di rumah Prita agar ibu-ibu merasa memiliki tempat yang aman. Ketemu temen tapi tetap privat karena tidak semua orang nyaman untuk sharing pengalaman pribadi di depan orang lain. Topiknya seperti serba serbi menjadi ibu baru.

“Kenapa ada women circle karena setelah melahirkan, menyusui jadi tantangan yang baru lagi. Belum lagi nantinya saat mereka harus balik ke kantor, jauh dari orang tua, banyak yang suaminya di luar kota, mereka tetap butuh support sistem. Itu yang masih tetep pengen saya kerjain di situ karena sebenernya tantangan dan dunia yang sebenernya itu dimulai ketika bayi sudah lahir,” tambahnya.

Nah, jika ingin mengikuti prenatal yoga bisa dimulai sejak trimester kedua. Tapi untuk yang private bisa diikuti sejak trimester satu, kenapa?. Karena biasanya kondisi ibu di trimester satu beda-beda. Ada yang kondisinya baik-baik saja, ada yang morning sickness-nya parah sampai tidak bisa bangun. Diharapkan dengan prenatal yoga, ibu jadi bisa lebih nyaman. (Vemale.com/Putri)





Berita PortalMadura
Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

portalmadura.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE