oleh

Erdogan Tegaskan PBB Perlu Reformasi Serius

PortalMadura.Com, Istanbul – Presiden Turki pada Kamis menyerukan reformasi serius Dewan Keamanan PBB, yang katanya harus memiliki perwakilan dari Negara-negara di semua benua dunia.

Berbicara pada sesi penutupan Forum Dunia TRT di Istanbul, yang Anadolu Agency adalah mitra komunikasi global untuk, Recep Tayyip Erdogan mengatakan: “Kita perlu mencapai Dewan Keamanan PBB dengan partisipasi dari tujuh benua.”

Presiden Turki telah lama menganjurkan reformasi struktur Dewan Keamanan, menggunakan motto: “Dunia lebih besar dari lima.”

“Era lima anggota tetap (di DK PBB) sudah berakhir,” katanya, dengan alasan bahwa pengaturan saat ini berasal dari “keadaan Perang Dunia II.” dilaporkan Anadolu Agency, Jumat (5/10/2018)

Tapi, dia berkata: “Kami tidak hidup dalam kondisi yang sama. Sudah waktunya untuk membuat transisi baru dan perubahan baru (di PBB).”

“PBB membutuhkan reformasi serius,” tambahnya.

PBB belum menanggapi upaya untuk keadilan, kata presiden Turki, mengutip sebagai contoh kelambanan PBB pada masalah Palestina.

“Apakah masalah Palestina dapat diatasi?” dia bertanya secara retoris.

“Mengapa tidak? Karena ada banyak keputusan yang diambil terhadap Israel di PBB, tetapi tidak ada yang bisa dilaksanakan.”

Resolusi PBB mengutuk tindakan tidak adil oleh Israel telah sering menghadapi veto di Dewan Keamanan.

Tawaran Uni Eropa-Turki

Erdogan mengecam “kekejaman” Uni Eropa yang gagal menawarkan keanggotaan Turki sejak 1963, menambahkan bahwa referendum mungkin diadakan di Turki pada tawaran UE yang telah berlangsung selama beberapa dasawarsa.

“Ada banyak hal yang dapat kami berikan kepada Uni Eropa,” kata Erdogan.

“Mereka mungkin memiliki banyak hal untuk berkontribusi pada kami tetapi apa yang harus dilakukan adalah, saya kira, untuk berkonsultasi dengan 81 juta (orang-orang di Turki) dan melihat apa yang akan mereka putuskan.”

Loading...

Setelah pembicaraan aksesi Turki dimulai pada tahun 2005, mereka terhenti pada 2007 karena keberatan dari pemerintah Siprus Yunani di pulau Siprus yang terbagi, serta oposisi dari Jerman dan Prancis.

Dalam beberapa tahun terakhir, referendum telah memberi para pemilih Turki suara tentang isu-isu berat seperti pemilihan langsung Presiden dan mengubah sistem Pemerintahan Turki.

Untuk mendapatkan keanggotaan UE, Turki harus berhasil menyelesaikan negosiasi pada 35 bab kebijakan yang melibatkan reformasi dan penerapan standar Eropa. Hingga Mei 2016, total 16 bab telah dibuka dan satu kesimpulan.

Namun, pada bulan Desember 2016, Negara-negara anggota mengatakan tidak ada bab baru yang akan dibuka.

Ditanya apakah proyek Uni Eropa sudah mendekati akhir, Erdogan mengatakan: “Saya juga melihat tanda-tanda itu.”

Dalam pidatonya, Presiden juga menuduh AS mengirim 19.000 truk senjata dan amunisi ke kelompok-kelompok teroris di Suriah.

Turki telah berulang kali menolak dukungan AS untuk teroris PKK / PYD sebagai “sekutu yang dapat diandalkan” di Suriah, yang sudah termasuk memasok senjata dan peralatan.

Syria

Atas kehadiran pasukan Turki di Suriah, Erdogan mengatakan: “Orang-orang Suriah mengundang kami di sana. “Kemarilah untuk menyelamatkan kami, kata mereka. ”

Dia mengatakan ini adalah kasus di kota-kota Suriah, Idlib dan Afrin. Turki akan terus mendukung orang-orang yang tertindas di Suriah, tambahnya.

Erdogan mengatakan bahwa Turki akan meninggalkan Suriah hanya ketika Rakyat Suriah telah mengadakan pemilu dengan damai.

Pada 20 Januari, Turki meluncurkan Operasi Ranting untuk memindahkan teroris YPG / PKK dan Daesh dari Afrin, dekat perbatasan Turki. Pada 18 Maret, pasukan Turki dan Tentara Pembebasan Suriah membebaskan pusat distrik Afrin.

Setelah pertemuan di Sochi, Rusia, bulan lalu antara Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan timpalannya dari Rusia Vladimir Putin, kedua Negara sepakat untuk membentuk zona demiliterisasi di Idlib, benteng oposisi terakhir Suriah.

Ankara dan Moskow juga menandatangani nota kesepahaman yang menyerukan “stabilisasi” dari zona eskalasi de-Idlib, di mana tindakan agresi secara tegas dilarang. (AA)


Berita PortalMadura
Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

portalmadura.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE