oleh

Harga Tembakau Rajangan di Tingkat Petani Sumenep Capai Rp 50 Ribu per Kilogram

PortalMadura.Com, Sumenep – Harga tembakau rajangan di tingkat petani Kabupaten Sumenep, Madura, Jawa Timur, pada musim tanam tahun 2018 ini sangat variatif, tertinggi mencapai Rp 50 ribu per kilogramnya.

Di Kecamatan Guluk-guluk harganya berkisar Rp 35 – 45 ribu per kilogram, di Kecamatan Pasongsongan berkisar Rp 45 – 50 ribu per kilogram dan di Kecamatan Manding Rp 45-49 ribu per kilogram.

“Kalau di sini tertinggi mencapai Rp 49 ribu per kilogram. Itu sudah termasuk tembakau yang bagus,” kata salah seorang petani tembakau asal Desa Gadding, Kecamatan Manding, Sariri, Selasa (7/8/2018).

Menurutnya, petani di daerah Manding sudah banyak yang memanen tembakaunya karena sudah tua. Mayoritas petani di daerahnya merajang sendiri dan saat tembakau rajangan itu sudah kering, ada pembeli yang datang untuk membelinya.

Loading...

“Pembeli yang datang, jadi petani disini tidak menjualnya ke gudang karena memang belum ada gudang yang buka. Kalau toh dijual ke bandul, itu malah lebih murah, tertinggi hanya Rp 45 ribu per kilogramnya, padahal kalau di dagang yang datang itu bisa mencapai Rp 49 ribu,” ungkapnya.

Ia berharap, kondisi cuaca terus membaik. Sebab, jika turun hujan, maka akan berdampak negatif pada kualitas tembakau. Bisa jadi tidak laku lagi untuk dijualnya. Kendala utama bagi petani tembakau ini adalah hujan, apalagi terjadi hujan terus-menerus.

“Kalau cuaca terus baik, harga tembakau tidak akan anjlok. Semoga aja terus membaik. Karena musim tembakau ini sangat ditunggu-tunggu masyarakat Madura, termasuk Sumenep,” ucapnya. (Arifin/Desy)


Berita PortalMadura
Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

portalmadura.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE