oleh

Kenali 4 Penyebab Hancurnya Pernikahan pada Tahun ke-5

PortalMadura.Com – Sebuah studi di Amerika Serikat menunjukkan, bahwa 50 persen pernikahan pertama, 67 persen pernikahan kedua, dan 73 persen pernikahan ketiga kandas pada tahun kelima. Pertanyaannya, mengapa pernikahan berakhir dengan perceraian pada tahun kelima?.

Nah, bagi Anda yang usia pernikahannya akan memasuki tahun kelima atau berada pada tahun kelima, wasdapalah terhadap berbagai tantangan dan masalah yang akan menerpa.

Baca Juga: Jangan Anggap Sepele, 3 Hal Ini Bisa Bikin Pernikahan Anda Hancur

Berikut ini empat penyebab umum hancurnya pernikahan pada tahun kelima:

Finansial
Pasangan yang sama-sama mandiri secara finansial dan masing-masing sibuk mengurus pekerjaan bisa memicu risiko cerai dalam rumah tangga. Perempuan menjadi lebih mandiri secara finansial. Ketika peran gender dalam rumah tangga itu runtuh, masing-masing gender menjadi lebih mandiri di kedua arena.

Ketika masing-masing pasangan tidak lagi saling ketergantungan dan membutuhkan, maka ikatan pernikahan mudah diputus begitu saja.

Loading...

Terlalu Cepat Menikah
Euforia jatuh cinta membuat banyak orang terburu-buru melangkah ke jenjang pernikahan. Selama pernikahan itu mereka bagaikan pasangan yang dimabuk asmara.

Sayangnya, euforia itu tidak bertahan lama. Setelah lima tahun pernikahan, gejolak jatuh cinta hilang, masa bulan madu selesai. Sehingga salah satu bisa merasa hidup dengan orang asing. Itulah mengapa banyak yang mengatakan, “cinta sejati bisa menunggu”. Menunda pernikahan tidak akan menyakitkan.

Perselingkuhan
Selingkuh adalah penyebab lain kegagalan pernikahan dan ada banyak alasan mengapa pasangan selingkuh. Alasan nomor satu adalah karena mereka mencari sesuatu yang unik di luar pernikahan yang tidak mereka miliki dalam pernikahan.

Kurangnya komunikasi sering menyebabkan pasangan tersesat. Meskipun beberapa pasangan dapat memaafkan perselingkuhan dan tetap bertahan, banyak pernikahan berakhir dengan perceraian. Di sisi lain adalah bahwa secara emosional dan seksual mereka tidak lagi merasakan perasaan yang sama seperti sebelumnya.

Bercinta
Mari hadapi fakta, ketika kehadiran anak maka libido berubah. Ya, memang begitulah adanya. Banyak pasangan yang mengubah apa yang mereka inginkan dari pasangannya. Untuk itu, masing-masing pasangan harus lebih terbuka dan banyak berdiskusi soal kehidupan bercintanya yang mereka inginkan agar bisa bertahan.


Rewriter : Salimah
Sumber : suara.com


Berita PortalMadura
Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

portalmadura.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE