oleh

Penghibah Tanah ‘Kompak’ Segel 46 Sekolah di Pamekasan

PortalMadura.Com, Pamekasan – Sebanyak empat puluh enam penghibah tanah untuk lahan lembaga pendidikan negeri di Kabupaten Pamekasan, Madura, Jawa Timur, rama-ramai menyegel sekolah akibat permintaannya untuk diangkat menjadi Pegawai Negeri Sipil (PNS) tidak dipenuhi oleh pemerintah daerah, Kamis (20/9/2018).

Berdasarkan data yang dihimpun PortalMadura.com, sekolah yang disegel oleh penghibah tanah adalah SDN Rek-Kerek 4, SDN Bulangan Barat, SDN Sana Laok 2, SMPN 1 Pagantenan, SDN Palesanggar 1, SDN Tanjung 3, SDN Tanjung 1, SDN Plakpak 3, SDN Palesangger 2, SDN Tolanto Raja 5, dan SDN Pangereman 4.

Kemudian juga SDN Panaguan 1, SMPN 1 Pasean, SDN Panaan, SDN Bajang 1, SDN Bujur Timur 1, SDN Pakong 7, SDN Palesanggaer 3, SMAN 1 Waru, SDN Tebul Timur 3, SDN Tebul Barat, SDN Pasanggar 5, SDN Pasangger 2, SDN Bujur Timur 2, SDN Pasangger 3, SDN Binsang 3, SDN Bujur Barat 2, SDN Bulangan Haji 1, SDN Sana Tengah 1, dan SDN Waru Timur 3.

Selain itu, ada pula sekolah yang disegel secara serentak adalah SDN Tebul Timur 3, SDN Batu Kalangan 1, SMPN Palengaan, SDN Ambender 4, SDN Dasok 1, SMP Satu Atap Plakpak, SDN Potoan Daya 2, SDN Ambender 2, SDN Plakpak 2, SDN Pasanggar 4, SDN Plakpak 6, SDN Rangperang Daya 3, SDN Plakpak 7, SDN Waru Barat 5, SDN Tagangser 4, dan terakhir SDN Batu Bintang 7.

“Kami kecewa karena pemkab telah membohongi kami, janjinya mau diangkat menjadi PNS. Tapi sampai sekarang tidak jelas. Penyegelan ini serentak kami lakukan agar dapat perhatian dari pemerintah,” kata Herman, penghibah tanah SDN Bulangan Haji 1 Kecamatan Pegantenan.

Menurutnya, penyegelan itu akan terus dilakukan sambil menunggu adanya keputusan yang memihak kepada para penghibah tanah yang tergabung dalam Forum Tenaga Kontrak Penghibah Tanah (FTK-PT) Kabupaten Pamekasan. (Marzukiy/Desy)