oleh

Ini 11 Mitos Jawa yang Masih Dipercaya Masyarakat

PortalMadura.Com – Sampai saat ini sebagian besar orang Jawa masih mempercayai bahkan melakukan beberapa mitos yang muncul dari kepercayaan leluhur. Meskipun kadang sebagian besar mitos tersebut sulit dijelaskan secara ilmiah.

Ada beberapa daerah di Jawa yang sampai saat ini masih kental dengan mitos-mitos yang berbau mistis. Apakah Anda percaya dengan mitos itu?.

Berikut ini beberapa mitos Jawa yang masih dipraktikkan di beberapa daerah:

Anak Pertama Tidak Boleh Menikah dengan Anak Nomor Tiga.
Jika ditanyakan, darimana asal dari mitos yang satu ini?. Kebanyakan orangtua menjawab, itu sudah aturan yang lahir dimasa leluhur masih hidup.

Banyak masyarakat Jawa juga masih mempercayai aturan tersebut yang kadang menyebabkan sugesti berlebihan. Salah satu contohnya, apabila pasangan anak pertama menikah dengan nomor tiga maka akan mendapat malapetaka dalam keluarga.

Jangan Makan di Depan Rumah.
Makan di depan rumah atau teras dapat mengurangi rezeki dan juga akan mendapat kesialan. Sebenarnya mitos yang satu ini dapat dipikirkan secara nalar kenapa orang tua melarang kita makan di depan rumah. Hal itu lebih ke sopan santun agar orang yang lewat tidak melihat Anda makan di depan rumah.

Menikah di Bulan Sura itu Terlarang.
Banyak masyarakat percaya bahwa pernikahan dibulan sura tidak boleh dilaksanakan karena dipercaya bulan sura adalah bulan khusus untuk Ratu Pantai Selatan mengadakan hajatan.

Hal ini pastinya sulit dipahami oleh generasi muda yang tidak mengerti kisah dan cerita leluhur. Selain itu hal ini juga sulit untuk dibuktikan secara nalar.

Anak Tunggal Harus Diruwat.
Ruwatan dilakukan untuk menghindari nasib sial dan biasanya anak tunggal termasuk ke daftar orang yang perlu diruwat. Dengan adanya ruwatan, dipercaya bahwa anak tunggal tersebut akan terhindar dari kesialan sehingga orangtua tidak perlu khawatir berlebihan terhadap anak semata wayangnya.

Ayam Berkokok Mempunyai Arti Tertentu.
Setiap kali ayam berkokok mempunyai arti tersendiri yang juga berbeda dengan daerah satu dengan yang lainnya. Misalnya ayam berkokok pada tengah malam yang menandakan ada kematian di daerah tersebut. Jika ayam berkokok pada

Tidak Boleh Memakai Baju Merah Saat Melayat.
Jika sedang melayat atau melintasi area orang yang baru meninggal, memakai pakaian berwarna merah adalah hal yang terlarang. Jika ditanya kenapa, orangtua menjawab hal itu untuk menghindarkan kita tertular penyakit yang sama. Sebenarnya hal ini bisa kita mengerti sebagai sopan santun agar kita tidak mencolok diantara para pelayat dan keluarga yang berkabung.

Tidak Boleh Melompati Garam yang Tumpah di Lantai.
Melompati garam yang tersebar dilantai dipercayai dapat membawa penyakit kencing secara terus menerus seharian. Sebenarnya hal ini juga sulit dibuktikan karena tidak ada alasan yang masuk akal dari melompati garam akan kencing terus sepanjang hari.

Rumah Tidak Boleh Menghadap ke Timur.
Rumah yang menghadap ke timur dianggap sebagai rumah yang senang disinggahi oleh makhluk halus. Banyak yang percaya bahwa rumah tersebut akan banyak hantunya dan dipakai sebagai basecamp para hantu. Hal ini juga belum pasti apakah rumah menghadap ke timur berkaitan dengan aturan dari leluhur.

“Rumah Tusuk Sate” Sebaiknya Dihindari.
Banyak orang yang tidak mau membeli rumah tusuk sate. Rumah tusuk sate yang dimaksud disini adalah rumah yang langsung menghadap ke jalan lurus atau ditabrak oleh ujung jalan. Hal ini dipercayai bahwa keluarga yang singgah dirumah tusuk sate akan mendapatkan kesialan.

Bangun Tidur Siang Menghilangkan Rezeki.
Banyak yang bilang kalau bangun tidur kesiangan dapat menghilangkan rezeki dan menjauhkan jodoh. Hal ini bisa dipikirkan secara nalar bahwa bangun siang memang membuat kita malas, sehingga bekerja juga terasa malas dan bisa jadi kondisi tubuh tidak terlihat bagus bagi calon jodoh.

Tidur Saat Sore Menjelang Petang Dilarang.
Hal ini juga tidak hanya berlaku untuk masyarakat Jawa saja. Tidur di jam-jam sore sebelum gelap sebenarnya bisa dianggap sebagai larangan yang berkaitan dengan sopan santun.

Anda dilarang tidur di waktu menjelang petang untuk menghormati waktu beribadah. Waktu tersebut merupakan waktu bersiap-siap untuk ibadah dan tidak akan melewatkannya.

Dari mitos-mitos di atas, Anda boleh menghormati orang-orang yang masih mempercayai tanpa memberi kritikan pedas. Sebagai orang yang juga memiliki kepercayaan lainnya Anda sebaiknya mengerti dan memahami apa yang perlu kita hormati dari kepercayaan orang lain. Semoga mitos di atas dapat memberi tambahan wawasan untuk saling menghormati. (life.idntimes.com/Desy)



Dapatkan Aplikasi PortalMadura.com

aplikasi portal madura
Loading...
Loading...