oleh

5 Cara Bantu Siapkan Mental Anak Saat Pindah Sekolah

PortalMadura.Com – Ketika pekerjaan menuntut untuk pindah tempat karena suatu alasan, mau tidak mau semua keluarga termasuk anak biasanya juga harus pindah sekolah. Hal ini tentu akan membuatnya merasa tidak nyaman.

Sebab, ia harus menyesuaikan diri lagi dengan lingkungan yang baru, guru baru dan termasuk teman baru juga. Padahal mereka sudah mempunyai teman yang ia sayangi, pasti perasaannya sedih dan gelisah.

Sebagai orang tua, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk mempersiapkan anak Anda pindah ke sekolah baru. Berikut caranya:

Segera Beri Tahu Anak
Ketika Anda sudah memastikan rencana kepindahan, beri tahukan anak sesegera mungkin. Berikan waktu untuk anak Anda mempersiapkan mentalnya menghadapi kepindahan ini. Anda bisa mengajak anak Anda melakukan hal-hal yang diinginkan sebelum pindah sekolah. Misalnya mengundang teman-temannya untuk bermain ke rumah atau berlibur dengan teman-teman dekatnya.

Pahami Perasaan Anak
Tanyakan kepada anak Anda, apa yang ia rasakan mengenai kepindahannya. Ajaklah anak Anda berbicara dari hati ke hati soal kesedihan, kekhawatiran, dan ketakutan yang ia pikirkan tentang rencana pindah ke sekolah baru. Bantu anak untuk menyingkirkan hal-hal yang dia khawatirkan.

Baca Juga: Moms, Hindari 3 Hal Ini Saat Anak Mulai Sekolah

Jika anak merasa berat meninggalkan teman-temannya, katakan bahwa ia tetap bisa berteman melalui media-media komunikasi yang ada saat ini. Berikan alternatif-alternatif penyelesaian masalah yang dikhawatirkan sang anak. Jangan cuma menjanjikan, “Nanti kamu juga akan dapat teman baru di sekolah baru”.

Cari Sisi Positifnya
Anda sendiri harus antusias mengenai rencana kepindahan ini sehingga anak tidak larut dalam kesedihannya. Tunjukkan hal-hal positif yang bisa didapat dari kepindahan ini. Mulai dari suasana sekolah baru, teman dan guru baru, aktivitas baru yang menarik, dan lain-lain.

Loading...

Selain mengenalkan tentang hal-hal berkaitan dengan sekolah, tunjukkan juga daerah atau kota yang akan ditempati. Perlihatkan tempat-tempat yang bisa dikunjungi di akhir pekan dan hal-hal menarik lainnya.

Libatkan Anak dalam Menentukan Sekolah Baru
Saat ini sangat mudah untuk mencari informasi sekolah-sekolah di daerah tujuan melalui dunia maya. Buatlah beberapa daftar sekolah di daerah tujuan tersebut dan tunjukkan kepada anak. Soroti hal-hal menarik yang dapat ditemui dari sekolah-sekolah tersebut. Misalnya pilihan ekstrakurikuler, prestasi-prestasi yang diraih sekolah tersebut, daerah dan lingkungan tempat belajar, dan lain-lain.

Jika anak sudah cukup umur, bicarakan hal-hal positif dan negatif dari setiap sekolah. Jika memungkinkan, ajak anak untuk mengunjungi sekolah barunya sebelum benar-benar memutuskan sekolah mana yang diinginkan.

Berteman dengan Anak Baru Lainnya
Terkadang, di sekolah baru si kecil ada beberapa anak lain yang juga baru pindah. Cari tahu apakah ada anak baru lain di sekolah. Jika memungkinkan, atur waktu agar tiba di sekolah dengan bersamaan dengan anak tersebut di hari pertama sekolah. Dorong anak Anda untuk berbicara dan bergaul dengan teman baru. Dengan menemukan teman yang senasib, anak akan merasa lebih bersemangat.

Baca Juga: Ingin Dapatkan Teman di Sekolah Baru dengan Mudah? Ini Triknya

Usahakan temani anak atau antar-jemput anak di hari-hari pertama sekolahnya. Minta anak untuk bercerita soal harinya sepulang sekolah. Ketika membicarakan rencana pindah sekolah, berikan kesempatan bagi anak untuk meluapkan perasaanya. Biarkan anak merasakan kekhawatiran dan mengatasinya. Dengan dukungan Anda, anak akan lebih siap menghadapi sekolah baru.

Pada dasarnya, anak itu lebih mudah beradaptasi daripada orang dewasa. Setelah beberapa hari, anak Anda akan menemukan dunianya kembali. Semoga bermanfaat. (hellosehat.com/Putri)


Berita PortalMadura
Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

portalmadura.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE