oleh

Kenali Ciri-Ciri Paru-Paru Basah dan Cara Mencegahnya

PortalMadura.com– Paru-paru basah atau pneumonia adalah penyakit infeksi yang memicu peradangan di kantong udara atau di alveoli di salah satu bagian paru-paru, atau bahkan keduanya. Paru-paru basah dapat disebabkan oleh serangan (infeksi) oleh virus, jamur, atau bakteri pada sistem pernapasan.

Masalahnya, jika penderita paru-paru basah tidak dirawat dengan baik, maka kondisi tubuh penderita bisa bertambah buruk dan akan semakin sulit disembuhkan.

Agar dapat memberikan perawatan sejak dini, ada baiknya mengenali karakteristik paru-paru basah berikut ini:

Gejala Paru Basah

Gejala paru-paru basah dapat bervariasi dari ringan hingga parah, tergantung pada jenis penyakit paru-paru basah yang Anda miliki, usia dan kesehatan Anda.

Ciri yang paling umum dari penyakit paru-paru basah adalah:

  • Batuk (dengan beberapa paru-paru basah Anda mungkin batuk lendir kehijauan atau kuning, atau bahkan lendir berdarah)
  • Demam, yang mungkin ringan atau tinggi
  • Gemetaran
  • Sesak nafas, yang mungkin hanya terjadi ketika Anda menaiki tangga

Karakteristik lain dari paru-paru basah meliputi:

  • Nyeri dada tajam atau menusuk yang memburuk ketika Anda mengambil napas dalam-dalam atau batuk
  • Sakit kepala
  • Berkeringat dan keringat berlebih
  • Kehilangan nafsu makan, energi rendah, dan kelelahan
  • Kebingungan, terutama pada orang yang lebih tua

Gejala paru-paru basah juga dapat bervariasi tergantung apakah pneumonia Anda adalah bakteri atau virus.

Pada pneumonia bakteri, suhu Anda bisa naik setinggi 105 derajat Fahrenheit. Pneumonia ini dapat menyebabkan banyak berkeringat, dan dengan cepat meningkatkan pernapasan dan denyut nadi. Bibir dan nailbeds mungkin memiliki warna kebiruan karena kekurangan oksigen dalam darah. Kondisi mental pasien mungkin bingung atau mengigau.

Gejala awal radang paru-paru virus sama dengan gejala influenza: demam, batuk kering, sakit kepala, nyeri otot, dan kelemahan. Dalam 12 hingga 36 jam, ada peningkatan sesak nafas; batuk semakin memburuk dan menghasilkan lendir dalam jumlah sedikit. Mungkin ada demam tinggi dan bibir kebiruan bisa terjadi.

Jika tubuh terkena penyakit ini, kantung udara di paru-paru atau alveoli akan diisi dengan banyak cairan atau nanah. Adanya kandungan cairan yang cukup tinggi di paru akan membuat kemampuan menyerap udara akan jauh berkurang.

Jika Anda mengalami gejala seperti yang dijelaskan di atas, jangan ragu untuk segera memeriksakan kondisi ini ke dokter.

Jika karakteristik awal penyakit paru yang tersisa, penderita dapat mengalami penurunan drastis dalam nafsu makan. Kondisi ini bahkan bisa memicu penurunan berat badan yang signifikan.

Dalam beberapa kasus, penderita  semakin mengalami kesulitan menyerap oksigen akan mengalami perubahan warna kulit menjadi lebih ungu. Kulit, terutama pada telapak tangan atau telapak kaki Anda, juga cenderung mudah mengalami keringat dingin.

Jika Anda atau salah satu anggota keluarga mengalami gejala paru-paru, segera periksa kondisi kesehatan ini untuk mendapatkan perawatan medis yang tepat dan cepat, sehingga bahkan penyakit paru-paru basah dapat disembuhkan dengan lebih mudah.

Jenis paru-paru basah berdasarkan penyebab umum

Berikut adalah jenis penyakit ini berdasarkan penyebab umum mereka.

Pneumonia bakteri

Penyakit ini menyerang semua usia dan dapat berkembang setelah penyakit flu atau flu yang parah. Selain Streptococcus pneumoniae, bakteri menular lainnya adalah Legionella pneumophila dan Chlamydophila pneumonia. Bakteri pneumocystis jiroveci kadang-kadang dapat ditemukan pada orang dengan HIV / AIDS yang mengalami penurunan sistem kekebalan tubuh sehingga tubuh pasien tidak dapat melawan infeksi.

Pneumonia karena mikroplasma

Meskipun mikroplasma tidak diklasifikasikan sebagai bakteri dan virus, organisme ini memiliki kedua sifat. Mikroplasma adalah agen terkecil yang menyebabkan penyakit paru-paru basah ringan yang biasanya menyerang anak-anak dan orang dewasa muda.

Viral pneumonia

Dalam banyak kasus, infeksi virus pada sistem pernapasan dapat memicu penyakit ini dan sering menyerang anak-anak dan orang tua. Virus flu dapat memperparah kondisi pneumonia, terutama jika terjadi pada wanita hamil, orang dengan masalah jantung, dan paru-paru. Kondisi ini juga diperparah jika ada bakteri yang menyerang tubuh.

Jenis paru-paru basah lainnya

Jenis lain radang paru-paru sering menyerang sistem kekebalan tubuh host terganggu atau individu dengan penurunan kinerja sistem kekebalan tubuh. Jenis lain dari pneumonia adalah pneumonia pneumocystis carinii yang umumnya menyerang orang dengan human immunodeficiency virus atau HIV / AIDS dan tuberkulosis.

Bagaimana Cara Anda Mencegah Paru-Paru Basah?

Pencegahan penyakit ini dapat dilakukan dengan menerapkan gaya hidup sehat. Misalnya dengan tidak merokok dan mengurangi konsumsi minuman beralkohol. Namun tidak hanya itu, masih ada tindakan pencegahan lain yang bisa diambil, yaitu:

  • Jagalah kebersihan untuk menangkal penyebaran kuman. Cuci tangan secara teratur untuk menghindari penularan kuman dari satu orang ke orang lain atau ke objek yang disentuh.
  • Buang jaringan atau alat pembersih lain yang memungkinkan kuman tumbuh dan menyerang mulut dan hidung manusia
  • Tutup mulut dan hidung Anda dengan sapu tangan saat bersin.

Konsultasikan dengan dokter Anda jika kesehatan Anda menurun karena gejala paru-paru basah. Segera konsultasikan kepada dokter Anda jika Anda mengalami gejala paru-paru basah, seperti nyeri dada, sering pusing, dan sesak nafas.



Komentar