3 Fakta Unik Pelupa yang Perlu Anda Ketahui

3 Fakta Unik Pelupa yang Perlu Anda Ketahui
Fakta orang pelupa
    Bagikan:

PortalMadura.Com – Seseorang yang mempunyai sifat pelupa biasanya akan cepat lupa pada hal-hal yang kurang menyenangkan atau menyedihkan, sehingga keadaan itu menjadi sebuah keuntungan. Namun di sisi lain, sering lupa juga membahayakan terutama saat lupa pada momen-momen berharga atau yang lainnya.

Tidak ada seorang pun yang ingin punya sifat pelupa. Tapi ternyata ada beberapa fakta yang mungkin belum Anda ketahui dibalik sifat pelupa. Penasaran?

Berikut ini 3 faktanya:

Orang Pelupa itu Cerdas
Menurut penelitian dalam jurnal kesehatan Neuron mengungkapkan bahwa melupakan hal-hal kecil itu hal yang normal, ini merupakan tanda otak Anda sehat dan bisa berarti tanda bahwa otak Anda sedang menyisihkan ruang untuk informasi-informasi yang lebih berguna untuk ke depannya.

Penting bagi otak berfungsi melupakan beberapa hal yang sekiranya sepele atau tidak terlalu penting dan berfokus pada hal-hal yang lebih penting dan sekiranya akan Anda butuhkan dalam membuat keputusan atau jangka panjang, demikian ungkap Blake Richards, peneliti University of Toronto.

Peneliti menemukan bahwa sebenarnya otak tidak serta merta menyimpan memori dan mengirimkan semua informasi untuk disimpan dari waktu ke waktu, melainkan mengoptimalkan penyimpanan memori yang berperan dalam pengambilan keputusan, menyimpan apa yang penting dan melepas apa yang tidak.

Pikun dan Pelupa itu Berbeda
Mengapa berbeda? Karena disebabkan oleh hal yang berbeda. Pikun disebabkan menurunnya kemampuan seseorang untuk berpikir. Orang yang pikun biasanya berusia 55 tahun. Sedangkan pelupa disebabkan adanya gangguan pada pusat konsentrasi seseorang. Dan usianya bisa muda dan tua.

Selain itu, orang pikun hanya tidak ingat terhadap sesuatu dalam waktu yang cukup lama. Meskipun kejadiannya berulang kali. Sedangkan pelupa, tidak ingat hanya dalam sekejap. Kalau kejadian terulang, maka dia akan ingat.

Pria Ternyata Lebih Pelupa
Setiap ingatan seseorang berbeda-beda. Memori ingatan diibaratkan lemari yang banyak menyimpan data penting. Kecepatan ingatan tergantung dalam beberapa hal, yaitu sistem pengarsipan data, frekuensi pencarian data, nilai urgensi data. Semakin banyak menerima infomrasi, maka seseorang akan semakin lupa.

Seiring bertambahnya usia, sebagian sel-sel otak akan mati atau mengerut (atrofi), sehingga mengurangi kemampuan fungsi otak. Sebuah penelitian yang dilakukan oleh tim dari Universitas of Pennsylvania dan Henry Ford Healhty System AS, otak kiri pria ternyata lebih cepat mengalami kemunduran dibandingkan dengan wanita. Kecepatannya mencapai tiga kali kemunduran fungsi pada otak kiri wanita.

Otak kiri berkaitan dengan kemampuan berpikir rasional, logis, analitis, berbicara, berbahasa, dan rasa bahagia. Fakta lainnya, pada wanita kehilangan fungsi otak kanan dan kiri seiring bertambahnya usia terjadi secara seimbang. Sedangkan pada pria, kematian sel-sel otak kirinya terjadi dua kali lebih banyak daripada sel-sel otak kanan. Jadi pria tampaknya memang berbakat memiliki sifat pelupa.

Disebutkan pula bahwa pria pun kehilangan lebih banyak sel-sel otak bagian permukaan otak. Sel-sel bagian permukaan ini berperan dalam kemampuan kognitif, seperti berpikir rasional, kemampuan mengkalkulasi, merencanakan, dan mengonsep. Pria pun kehilangan lebih banyak sel-sel otak bagian tengah otak, yang berfungsi untuk mengatur emosi dan kemampuan betahan hidup (survival). Diduga percepatan kematian fungsi sel-sel otak pria ini sangat dipengaruhi oleh hormon. (merdeka.com/Desy)


Ikuti Berita Kami Lainya di Google Berita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.