5 Tips Mengajarkan Anak Agar Rajin Merapikan Mainan Sendiri

Avatar of PortalMadura.com
5 Tips Mengajarkan Anak Agar Rajin Merapikan Mainan Sendiri
Ilustrasi (kompasiana.com)

PortalMadura.Com – Tentu menyenangkan rasanya, melihat anak asyik bermain dengan mainannya. Saat bermain, anak-anak bisa membuat segalanya berantakan. Masalah baru muncul ketika si kecil sudah selesai bermain, tapi tidak mau merapikan mainannya. Hal ini bisa dimaklumi karena saat bermain anak akan berusaha mengeksplorasi berbagai hal dan memuaskan rasa ingin tahunya.

Dilasnir dari laman Fimela.Com, Senin (21/6/2021) beberapa tips yang dapat Anda lakukan untuk mengajarkan anak merapikan mainan secara mandiri.

Beri Contoh

Orang tua bisa jadi role model untuk anak dalam merapikan kekacauan yang terjadi di rumah. Lakukan itu dengan tenang dan perlahan, tanpa perlu mengeluh, dan Ketika anak selesai bermain, kita bisa langsung contohkan cara untuk merapikan kembali mainannya. Sekaligus mengajaknya untuk ikut merapikan.

Baca Juga:  Kenalkan Sejarah Pabian Lewat Festival 'Jaga Jaggur'

Sediakan Keranjang Mainan

Merapikan mainan bukanlah hal yang sulit dilakukan. Hal tersebut perlu kita tanamkan terlebih dulu pada anak. Salah satu caranya adalah dengan menyediakan kotak atau keranjang mainan khusus untuknya. Sehingga untuk merapikan mainan bisa dilakukan dalam waktu singkat dan mudah.

Buat Aktivitas Membereskan Mainan Menyenangkan

Anda bisa meminta anak membereskan mainan dengan mengadakan kompetisi siapa yang bisa merapikan mainan dalam waktu 3 menit misalnya. Atau, putar lagu favorit anak ketika mereka merapikan mainan.

Tidak Perlu Emosi

Jangan pakai emosi saat menyuruh anak membereskan mainannya. Ini justru bisa membuat anak malas merapikan mainannya dan senantiasa menghindar. Jangan lupa, jelaskan pada anak mengapa dia perlu merapikan mainannya.

Baca Juga:  Kenalkan Sejarah Pabian Lewat Festival 'Jaga Jaggur'

Memuji Anak atas Hasil Kerjanya

Setelah anak merapikan mainannya, jangan lupa memberi pujian atas hasil kerjanya. Katakan pada si kecil bahwa kamarnya tampak rapi dan bagus. Ini akan membuatnya merasa senang dan menjadi motivasi untuk membersihkan mainannya lagi. Merapikan mainan mungkin tugas yang sederhana, tapi orangtua perlu sedikit trik untuk mengajarkannya kepada anak. Melatih kebiasaan baik ini memang tidak mudah, tetapi bila orangtua rutin dan sabar, si kecil lambat laun akan memahami tanggung jawabnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.