oleh

6 Cara Hindari Serangan Siber saat PJJ

PortalMadura.Com – Pandemi covid-19 menyebabkan masifnya di beberapa sektor, salah satunya pendidikan. Kegiatan Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) menjadi alternatif yang dilakukan antara murid dan guru.

Namun, yang perlu diperhatikan para siswa, guru, dan administrator yang terbiasa mengikuti PJJ harus meningkatkan keamanan online-nya.

Sebagaimana dilansir PortalMadura.Com dari laman liputan6.com yang dikutip dari Kaspersky, berikut beberapa cara untuk meningkatkan keamanan online dan menghindari serangan siber.

Pelajari Alat yang Digunakan

Pengguna perlu mengetahui kemampuan dan fitur dari tools yang dipakai dengan sebaik mungkin.

Caranya, pengguna bisa membaca petunjuk, mempelajari antarmuka, mencari di internet untuk mendapatkan informasi dan panduan mengenai konfigurasi.

Pengguna juga bisa terus mengikuti aturan yang ditetapkan oleh institusi.

Batasi Alat Anda

Alat IT yang dipilih untuk menyelenggarakan kelas harus nyaman, baik untuk guru maupun siswa. Perlu dipahami bahwa lebih banyak alat tidak selalu berarti memberikan pengalaman yang lebih baik.

Sebelum memulai kelas, pastikan pengguna memiliki alat yang memadai untuk pekerjaan tersebut dan seluruh peserta merasa nyaman menggunakannya.

Terapkan Kata Sandi Unik untuk Tiap Layanan

Penting untuk dilakukan, tiap akun yang dimiliki harus diamankan dengan kata sandi. Dalam hal ini pengguna memerlukan kata sandi yang unik dan kuat, cukup panjang, dan kompleks.

Lindungi Akun Edukasi

Perhatikan baik-baik akun yang digunakan untuk tujuan pendidikan.

Jjika dilindungi dengan tepat, pengguna tidak akan mengalami kesulitan ketika mengaksesnya dan tidak ada orang lain yang bisa masuk ke akun tersebut.

Memahami Cara Mengenali Email Phishing

Pengguna perlu memahami bahwa selalu ada upaya phishing untuk mengambil alih akun ataupun sebuah layanan online.

Untuk itu pengguna perlu mengetahui cara membedakan upaya phishing dari email resmi dan pesan yang mungkin dikirim oleh layanan resmi. Email phishing biasanya berisi link atau tautan ke website yang mirip dengan website resmi. Pengguna harus berhati-hati untuk tidak mengkliknya.

Selain itu, pengguna juga harus tahu, situs phishing selalu berisi kesalahan, tata letak tidak selaras, atau tautan keliru. Namun, penjahat siber juga kadang membuat laman phishing yang begitu mirip dengan aslinya.

Pastikan untuk tidak sembarangan memasukkan informasi pribadi atau informasi login ke website yang tidak jelas.

Lindungi Perangkat

Pengguna juga dapat melindungi perangkat yang dipakai untuk mengakses sumber daya pendidikan.

Pasalnya ketika perangkat yang dipakai untuk sekolah online dihinggapi ransomeware, upaya pemulihan dan mendapatkan kembali file akan membuang waktu berharga.

Jika komputer pengajar kena serangan, hal ini bisa menjadi celah menggiurkan bagi pelaku kejahatan siber. Tidak hanya itu, beberapa malware mungkin mencoba menyebar ke perangkat siswa.

Untuk itulah pengguna juga butuh perlindungan yang andal di komputer, smartphone, atau tablet yang digunakan untuk PJJ.

Rewriter : Desy Wulandari
Sumber : Liputan6.Com

Komentar