6 Cara Mengajarkan Anak Mengungkapkan Emosi dengan Sehat

Avatar of PortalMadura.com
6 Cara Mengajarkan Anak Mengungkapkan Emosi dengan Sehat
Ilustrasi (kumparan.com)

PortalMadura.Com – Menghadapi anak yang sedang marah akan sulit, bahkan bagi orang tua yang paling stabil sekalipun. Anda perlu memahami terlebih dahulu, kemarahan adalah respons emosional yang sangat sehat dan normal.

Ada banyak alasan mengapa anak marah. Faktanya, anak di bawah usia 4 tahun mungkin mengalami 9 kemarahan setiap minggu, dengan episode menangis, menendang, menginjak, memukul, dan mendorong selama 5 sampai 10 menit terakhir. Anda tidak perlu khawatir dengan masalah seperti ini. Dilansir dari laman Fimela.Com, Jumat (11/6/2021) berikut beberapa cara mengajarkan anak mengungkapkan emosi dengan sehat.

Mengidentifikasi Penyebab Kemarahan dan Berikan Suara untuk Anak

Seorang anak yang masih kecil bisa kesulitan dalam mengekspresikan perasaan mereka menggunakan bahasa. Hal ini dapat menyebabkan ketakutan, kepanikan, dan lebih banyak kemarahan. Memberi label dan menjelaskan kepada anak apa yang Anda yakini sebagai orang tua bisa jadi penting untuk mengajarkan mereka agar tidak takut pada perasaan yang dialami.

Baca Juga:  Lucu, Unik dan Seru, Filosofi Lomba Estafet Sarung Ibu-Ibu PKK Sumenep

Menciptakan Amarah

Jika Anda tahu anak sedang berjuang melawan amarah, libatkan mereka dalam percakapan mendalam tentang apa yang membuat mereka merasa seperti itu. Manfaatkan imajinasi anak dan pahami secara spesifik bagaimana mereka mengalami kemarahan.

Menawarkan Pilihan yang Ada

Lewatkan penjelasan rasional dan tawarkan anak 2 pilihan langsung. Menjabarkan pilihan untuk anak membantu mereka untuk masuk kembali ketika mereka merasa di luar kendali.

Menggunakan Roda Grafik Emosi

Hal ini dapat membantu anak memvisualisasikan emosi sebagai pengalaman berlapis-lapis, meningkatkan literasi emosional mereka.

Menggunakan 5 Indra untuk Fokus Kembali

Tidak buruk untuk menenangkan anak dengan permen, selama itu menawarkan pengalaman rasa yang tidak sering didapatkan oleh anak.

Baca Juga:  Jurnalis di Sumenep Belajar Cek Fakta

Mencoba Latihan Pernapasan

Bernapas dalam-dalam, terbukti berulang kali dapat membantu menenangkan sistem saraf dan meredam respons melawan atau lari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.