oleh

Hati-hati! Gunakan “WhatsApp Mod” akan Alami 4 Hal Ini

PortalMadura.Com – Salah satu aplikasi perpesanan yang kini kian melejit penggunanya tidak lain adalah WhatsApp. Sebab, WhatsApp selalu merilis pembaruan di dalamnya sehingga membuat pengguna merasa betah berlama-lama di aplikasi ini.

Selain memperkaya fitur di aplikasinya, pembaruan itu dilakukan
untuk meningkatkan pengalaman penggunanya. Tapi sayangnya,
sampai saat ini masih saja ada pengguna yang memilih menggunakan aplikasi WhatsApp tidak resmi atau WhatsApp hasil modifikasi (WhatsApp Mod).

Beberapa aplikasi WhatsApp Mod yang beredar di antaranya WhatsApp GB, WhatsApp Plus, dan FMWhatsApp. Aplikasi tersebut hanya bisa digunakan di Android, tetapi tidak bisa ditemukan di Play Store. Mereka hanya bisa diunduh lewat file APK dari pihak ketiga seperti situs web tertentu.

Sebagian pengguna beralasan WhatsApp GB punya lebih banyak fitur yang tidak tersedia di WhatsApp resmi. Sehingga, mereka bisa leluasa mengotak-atik tampilan atau pengaturan WhatsApp mereka.

Beberapa fitur yang banyak jadi favorit adalah mengubah tema dan ikon, menghilangkan status “sedang mengetik”, menghilangkan centang dua, membaca pesan yang sudah dihapus, mengganti gaya huruf, dan masih banyak lagi lainnya.

Bahkan, aplikasi WhatsApp GB yang tengah ramai dibicarakan di Twitter juga memungkinkan penggunanya untuk tetap melihat status WhatsApp meski sudah dihapus oleh si pembuat. Pengguna WhatsApp GB juga bisa mengunduh status yang dibuat pengguna lain tanpa harus melakukan screenshot.

Semua itu memang tampak menarik, tetapi WhatsApp GB memiliki beberapa risiko. Apa saja?. Berikut penjelasannya sebagaimana dilansir PortalMadura.Com, Rabu (3/1/2021) dari laman Kompas.com:

Percakapan Pesan Tidak Sepenuhnya Aman

WhatsApp berkali-kali mengatakan bahwa percakapan pengguna dilindungi oleh sistem enkripsi dari ujung ke ujung (end-to-end encryption) dan disimpan di server yang tidak bisa diintip siapapun, termasuk pihak WhatsApp. Pesan hanya bisa diketahui oleh si pengirim dan penerima.

Tapi, hal ini belum tentu berlaku pula untuk percakapan yang terjadi di WhatsApp GB. Dirangkum KompasTekno dari Tech Maish, tidak ada jaminan bahwa pesan pengguna WhatsApp GB aman dari pihak ketiga.

Jadi, pengguna perlu berhati-hati apabila mengirimkan informasi penting lewat chat di WhatsApp GB, seperti informasi perbankan, password, dan informasi pribadi lainnya.

Rawan Malware dan Spyware

Karena hanya bisa diunduh lewat pihak ketiga, aplikasi WhatsApp GB maupun WhatsApp Mod lain lebih rawan membawa virus. Ketika diunduh, ada kemungkinan aplikasi bisa menyuntikan malware atau spyware ke ponsel pengguna dan membahayakan data yang tersimpan di ponsel.

Sulit Mendapatkan Update

Untuk memperbarui aplikasi WhatsApp GB, pengguna harus menemukan link (tautan) file APK berisi versi terbaru aplikasi.
Biasanya file APK bisa ditemukan di sebuah situs web. Tidak jarang, situs web tersebut memuat banyak iklan yang mengecoh orang ketika hendak mengunduh pembaruan aplikasi.

Walhasil, pengguna akan kebingungan memilih file mana yang harus diunduh dan mana yang tipuan. Jika salah klik, bisa saja ada malware yang menyusup dan masuk ke dalam perangkat milik pengguna.

Rentan Diblokir

WhatsApp telah menyadari beberapa penggunanya menggunakan aplikasi WhatsApp modifikasi yang tidak resmi. Dirangkum dari Cnet, WhatsApp mengancam akan memblokir sementara penggunanya yang ketahuan menggunakan aplikasi WhatsApp modifikasi.

“WhatsApp tidak mendukung aplikasi pihak ketiga ini karena kami tidak bisa memvalidasi praktik keamanan mereka,” kata pihak WhatsApp.

Cara Beralih dari WhatsApp Mod ke WhatsApp Resmi

Pengalihan hanya bisa dilakukan ketika akun tidak sedang diblokir. Sebelum berpindah, jangan lupa simpan dan transfer riwayat chat lebih dulu.

Bagi pengguna WhatsApp GB bisa dimulai dengan mengetuk “Opsi lainnya” > “Chat” > “Cadangan chat”. Lalu buka “Setelan Telepon” > ketuk “Penyimpanan” > “File”.

Temukan folder GB WhatsApp kemudian ketuk dan tahan hingga muncul opsi di sudut kanan atas. Klik “Lainnya” > “Ubah Nama”, lalu ubah nama folder menjadi “WhatsApp”.

Kemudian, unduh aplikasi resmi WhatsApp di Play Store. Pada layar pencadangan, ketuk “Pulihkan” > “Berikutnya”. WhatsApp kemudian akan memulihkan chat yang telah dicadangkan tadi.

Cara ini mungkin akan membantu memindahkan chat dari WhatsApp GB ke aplikasi resmi, tapi WhatsApp tidak menjamin proses peralihan akan sukses 100 persen karena aplikasi tersebut tidak didukung.

Rewriter : Putri Kuzaifah
Sumber : Kompas.Com

Komentar