Jamur Cordyceps dalam The Last of Us, Bisa Bikin Zombie, Tapi Kaya Manfaat Kesehatan

Avatar of PortalMadura.com
Jamur Cordyceps dalam The Last of Us, Bisa Bikin Zombie, Tapi Kaya Manfaat Kesehatan
Jamur Cordyceps dalam The Last of Us, Bisa Bikin Zombie, Tapi Kaya Manfaat Kesehatan

PortalMadura.com- Serial HBO “” membawa nama aktris Indonesia dan veteran Kristen Hakim menjadi perhatian dunia. Ibu kota Indonesia – Jakarta – menjadi setting untuk serial yang dibintangi oleh Bella Ramsey ini.

Seri The Last of Us mengikuti pandemi global yang disebabkan oleh sejenis jamur, atau . Dalam ceritanya, jamur adalah biang keladi yang mengubah manusia menjadi zombie setelah terinfeksi.

Di episode terbaru serial HBO tersebut, Christine Hakim berperan sebagai seorang peneliti bernama Ratna, seorang ahli jamur (mycologist). Dengan keahliannya, Ratna membantu pihak berwenang mengidentifikasi jenazah yang ditemukan terinfeksi .

Menurut Ratna, tidak ada yang bisa dilakukan untuk menghentikan laju infeksi jamur ulat selain membakar kota karena belum ada obat atau vaksin. Itulah awal dari pandemi yang mengancam umat manusia dalam seri The Last of Us.

Serial ini telah memasuki episode keduanya yang diadaptasi dari game berjudul sama. Baik seri maupun gimnya terinspirasi oleh mutasi jamur Cordyceps. Meski cerita fiktif, siapa sangka jamur ini nyata.

Mengutip laman Washington Post, ada sekitar 600 varietas cordyceps yang bisa ditemukan di seluruh dunia, terutama di Asia Tenggara. Anehnya, jamur memang menyebabkan gejala seperti zombie pada serangga. Hal inilah yang rupanya menginspirasi Neil Druckmann untuk mengarang cerita The Last of Us.

Jamur Cordyceps

Jamur Cordyceps telah lama dipelajari oleh komunitas ilmiah dan kini dapat ditemukan di banyak suplemen kesehatan.

Berbeda dengan game dan serialnya, Cordyceps, meski dijuluki Zombie Mushroom, tidak mengubah manusia menjadi zombie.

João Araújo, asisten kurator dan peneliti mikologi di New York Botanical Garden, mengatakan kepada Forbes bahwa “sangat tidak mungkin” manusia mendapatkan Cordyceps dari serangga. Ini karena ada perbedaan besar antara biologi manusia dan serangga.

“Mereka belum siap untuk menyerang, mereka tumbuh secara internal dan melepaskan spora dari tubuh,” kata Araújo.

Cordyceps telah dikenal sebagai parasit selama lebih dari 130 juta tahun. Namun, jamur tidak dapat tumbuh pada mamalia atau hewan non-serangga manapun.

Tidak Bisa Menular pada Manusia

David Hughes, profesor keamanan pangan di Penn State University, direktur PlantVillage, dan pakar jamur zombi, mengatakan tidak terlalu aneh membayangkan jamur zombi menginfeksi manusia. Hal ini karena penyakit hewan seringkali dapat menular ke manusia juga.

Namun, Hughes, sebagai salah satu orang referensi untuk game The Last of Us pertama, memastikan bahwa jamur zombie tidak memiliki kekuatan apa pun dalam prosesnya.

Dalam game dan serialnya, Cordyceps digambarkan menyerang otak tuan rumah. Itu jauh dari apa yang terjadi di alam, di mana jamur zombie benar-benar menghindari otak dan memanipulasi perilaku melalui sinyal kimia, kata Hughes. Penemuan itu datang baru-baru ini setelah perilisan game pertama.

Tidak ada alat untuk memanipulasi pikiran manusia

“Cordyceps tidak memiliki alat untuk menginfeksi dan memanipulasi otak manusia,” jelas Charissa de Bekker, pakar jamur parasit dan asisten profesor di Universitas Utrecht di Belanda.

De Becker menunjukkan bahwa sebagian besar jamur zombi menginfeksi serangga dalam jumlah yang sangat terbatas. Biasanya hanya ada satu spesies, mungkin setelah jutaan tahun saling hidup berdampingan.

Mengutip The Atlantic, ketika jamur menginfeksi semut tukang kayu, ia tumbuh di dalam serangga, menghabiskan nutrisinya dan membajak pikirannya.

Selama seminggu, dia memaksa semut keluar dari sarang mereka yang aman dan ke batang tanaman terdekat.

Ini menghentikan semut pada ketinggian 25cm – suhu dan kelembapan di area ini tepat untuk pertumbuhan jamur.

Ini memaksa semut untuk secara permanen mengunci rahangnya di sekitar daun.

Akhirnya, ia menjulurkan batang panjang dari kepala semut dan tumbuh menjadi kapsul bundar berisi spora.

Karena semut biasanya memanjat daun yang menutupi jalur makan koloni mereka, spora jamur menghujani semut di bawah, mengubahnya menjadi zombie.

Membantu Mengobati Penderita Infeksi Saluran Pernafasan

Mengutip laman alodokter, cordyceps diduga dapat meningkatkan kekebalan tubuh dengan merangsang sel dan zat kimia tertentu dalam sistem kekebalan tubuh.

Oleh karena itu, Cordyceps dipercaya dapat mengobati berbagai penyakit infeksi pernapasan seperti asma, batuk, dan bronkitis. Dengan mengkonsumsi Cordyceps dipercaya dapat mengurangi gejala asma pada orang dewasa.

Cordyceps sendiri diketahui mengandung beragam nutrisi, seperti:

  • Protein
  • Asam amino esensial
  • Peptida
  • Vitamin B1, vitamin B2, vitamin B12, vitamin E, dan vitamin K
  • Asam lemak

Cordyceps sering digunakan untuk mengobati penyakit ginjal, mengobati masalah seksual pria, masalah organ hati, dan meningkatkan kinerja atletik.

Dan dipasaran telah banyak produk kesehatan yang berbahan dasar Cordyceps. Mulai dari obat herbal, Suplemen, Sereum, hingga cream.

Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan tentang masalah ini. Selain mengobati infeksi pernapasan, cordyceps dianggap mengurangi peradangan, melindungi jantung, dan memperlambat pertumbuhan tumor dan penyakit ginjal.(*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.