KPAI Desak Polisi Ungkap Mucikari Prostitusi Anak di Bali

KPAI desak polisi ungkap mucikari prostitusi anak di Bali
Ilustrasi: Pengurus Komisi Perlindungan Anak Indonesia. (Megiza Asmal - Anadolu Agency)
    Bagikan:

PortalMadura.Com, Jakarta – Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) mendesak Kepolisian untuk mengungkap para mucikari dan agen perekrut yang memperjual belikan anak korban prostitusi di Bali.

“Perlu perhatian yang serius sebab di akhir Tahun 2018 Bali menjadi tempat tujuan perdagangan orang,” ujar Komisioner Bidang Trafficking dan Eksploitasi Anak Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Ai Maryati Solihah dalam keterangan resminya pada Sabtu.

Kepolisian sebelumnya melakukan penggerebekan dan berhasil mengamankan 5 anak di bawah umur yang diduga diperjualbelikan secara seksual di Sanur Bali dengan cara yang tidak manusiawi.

Anak-anak berusia antara 14 tahun hingga 17 tahun tersebut diperjualbelikan dan diharuskan melayani satu hingga delapan tamu per hari.

Baca Juga:  Wanita Sumenep GNOC, Terkena Gendam dan Jadi Korban Penipuan Puluhan Juta

Menurut Ai, para pelaku dapat dijerat oleh UU No 21 Tahun 2007 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang (PTPPO) dan UU No 35 Tahun 2014 tentang Perlindungan Anak dengan hukuman 15 Tahun maksimum.

Ai meminta Pemerintah menjamin hak-hak anak korban prostitusi dan melakukan pemulihan fisik dan psikologis.

Sebab, kata Ai, banyak anak yang mengalami traumatis saat menghadapi tekanan luar biasa di tempat prostitusi di mana awalnya mereka dijanjikan pekerjaan di luar prostitusi. dilaporkan Anadolu Agency, Senin (7/1/2019).

Untuk itu, lanjut Ai, pentingnya pendampingan hukum bagi para korban agar menerima restitusi sebagai ganti rugi yang mereka derita selama menjadi korban prostitusi. (AA)

Baca Juga:  Demo Polres Sampang, Petani Tuntut Petugas Usut Mafia Pupuk

Ikuti Berita Kami Lainya di Google Berita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.