Tak Berkategori  

Studi: Ini Alasan Kenapa Hidung Berair Ketika Makan Makanan Pedas

Studi: Ini Alasan Kenapa Hidung Berair Ketika Makan Makanan Pedas
Ilustrasi
    Bagikan:

PortalMadura.Com – Saat menyantap makanan yang berbahan dasar saus sambal, kari panas, wasabi, dan makanan pedas lainnya, biasanya seringkali bikin masalah pada seseorang. Di antaranya membuat hidung mengeluarkan cairan semacam ingus, mata berair, dan mulut serasa terbakar.

Salah satu alasannya mungkin karena makanan yang dimakan terlalu nikmat dan mantap. Tapi kenapa bisa mengeluarkan cairan itu?. Apa hubungannya?. Untuk menjawab hal tersebut mari simak penjelasan berikut ini:

Rasa pedas khas yang dikandung dalam cabai berasal dari senyawa kimia alami bernama capsaicin. Nah, zat inilah yang menyebabkan sensasi terbakar ketika menyentuh jaringan tubuh. Kualitas iritannya sangat terasa, sehingga semprotan lada disebut lebih melemahkan daripada gas air mata, demikian menurut laporan European Parliament’s Scientific and Technological Options Assessment.

Selain itu, ada pula allyl isothiocyanate: minyak yang terkandung dalam seluruh tanaman genus Capsicum. Biasanya, allyl isothiocyanate digunakan oleh manusia sebagai bahan insektisida dan fungisida.

Dua senyawa ini dapat ditemukan pada jaringan plasenta cabai. Umumnya, tanaman tersebut akan memanfaatkan unsur itu sebagai senjata biologis untuk melawan hewan pemangsa. Cara kerja capsaicin yakni mengiritasi hampir seluruh jaringan lunak yang bersentuhan dengannya, sehingga mendatangkan sensasi terbakar yang luar biasa di lidah.

Di samping itu, zat tersebut juga menyebabkan ‘sengatan’ yang menyakitkan pada mata dan hidung. Ketika selaput lendir Anda terkena bahan kimia ini, saraf-saraf di dalamnya akan meradang dan mengaktifkan mode pertahanannya.

Itu artinya, saat tubuh memproduksi cairan seperti ingus, lendir ini dipakai untuk menjebak alergen dan bahan tidak diinginkan lainnya agar bisa keluar dari sistem pernapasan, dengan membuangnya melalui saluran hidung.

Semakin teriritasi membran hidung Anda, semakin banyak lendir yang dihasilkan. Anda mungkin pernah memperhatikan bahwa ketika Anda terserang pilek dan hidung mampet, mengonsumsi makanan pedas dapat membuat Anda merasa sedikit lebih baik.

Namun, jangan terkecoh dengan khasiatnya, karena kelegaan itu hanya bersifat sementara dan membuat segala sesuatunya semakin buruk untuk jangka panjang. Iritasi yang disebabkan oleh capsaicin dan allyl isothiocyanate, membuat otot dilator naris yang ada di hidung mengambil lebih banyak oksigen, meski untuk sementara waktu.

Reseptor di hidung kemudian memberitahu otak bahwa Anda sudah bisa bernapas lebih mudah. Namun, ini semua adalah tipu muslihat yang rumit. Saat efek dari pedas berkurang, Anda kembali seperti semula yaitu susah menghirup udara pada salah satu lubang hidung dan menghasilkan lebih banyak ingus.

Jika Anda mencari cara terbaik untuk mengalahkan rasa pedas, jangan sekali pun minum air mineral dingin, bir, teh, atau kopi. Tenggak saja segelas susu. Capsaicin mempunyai sifat yang berminyak, sehingga membuatnya susah larut dalam air. Jadi, percuma saja Anda menelan berliter-liter air. Hal ini tidak berdampak apa pun untuk mengurangi sensasi terbakar pada mulut Anda.

Menurut penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Physiology & Behavior, susu mengandung protein yang disebut kasein, yang merupakan molekul lipofilik (pecinta lemak) yang mengikat molekul capsaicin dan menetralkan mereka. Layaknya deterjen yang menyingkirkan noda membandel.

Menurut studi serupa, reaksi kimia yang terjadi antara capsaicin dan sukrosa (gula meja), juga bisa meredakan kepedasan. Untuk itulah, apabila Anda tidak menemukan susu, cobalah melarutkan dua sendok teh gula dalam segelas air mineral dingin. (liputan6.com/Putri)


Ikuti Berita Kami Lainya di Google Berita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.