oleh

Anak Suka Mengadu? Ini Alasannya!

PortalMadura.Com – Anak suka mengadu? Bukan hanya wajar, tapi juga melatih kemampuannya berkomunikasi dan mengungkapkan pendapat. Sikapi dengan bijak agar manfaatnya didapat.

Menurut Susanne Denham ada beberapa alasan mengapa anak suka mengadu:

Kurang percaya diri

Mengadu pun bisa menjadi wujud persaingan antar-saudara atau antara anak dan teman-temannya. Umumnya orangt ua akan memberikan perhatian kepada anak yang berprestasi atau bertindak sesuai aturan. Sehingga kalau anak berbuat salah atau gagal meraih prestasi, ia pun akan mencari-cari cara untuk menutupi kekurangannya itu. “Nina bisa juara karena dia disayang Bu Guru” atau “Aku kan nggak ikut les jadi nilaiku nggak bagus”. Intinya, ia (lagi-lagi) ingin mendapat perhatian dan dukungan dari orangtuanya.

Meminta perhatian

Di masa sekolah, anak mulai belajar beradaptasi dengan lingkungan baru dan anak-anak sebayanya. Belum tentu ia mendapat perhatian sebesar di rumah. Mungkin juga ketika ada temannya yang mengganggunya, tidak ada yang membelanya. Karena itu ia mengadu kepada Mama untuk mendapatkan dukungan.

Tentunya ia merasa senang jika Mama menanggapi aduannya dan mengikuti kemauannya. Hal ini masih terbilang wajar, karena mereka belum terbiasa untuk berbagi perhatian dengananak lain. Hanya saja kalau ia tidak diberi pemahaman yang benar, ia akan terus menerus mengadu kepada Mama. Sehingga ia tidak belajar untuk menyelesaikan masalahnya sendiri dan cenderung tergantung pada Mama.

Mencari penguatan nilai

Sejak usia batita, anak mulai memiliki nilai moral. Ia bisa menilai dan membandingkan perilaku anak lain dengan dirinya. Seperti contoh Akila tadi yang selalu diajarkan untuk jujur, dia akan kesal melihat temannya berbuat curang dan tidak ditegur gurunya. Karena itu pengaduan ke mamanya sebenarnya untuk menguatkan nilai kejujuran yang selama ini diajarkan.

Setiap anak pada dasarnya belajar dari apa yang ia lihat dan ia dengar dari lingkungannya. Untuk itulah, Mama harus menyikapi aduan anak dengan bijak yach. (mataibu.com/choir)


Komentar