oleh

Apa Sudah Tahu? Selama PPKM Darurat Ada Bantuan Beras ke Masyarakat

PortalMadura.Com – Selama penerapan PPKM Darurat Jawa-Bali, pemerintah meluncurkan bantuan beras ke masyarakat. Apa Anda sudah tahu?

Kantor Staf Presiden (KSP) melakukan upaya untuk mendorong percepatan distribusi bantuan beras ke masyarakat di tengah implementasi pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) Level 4 COVID-19.

“Bantuan beras sebanyak 200,000 ton untuk masyarakat sudah siap untuk didistribusikan dan KSP siap mendorong proses percepatan pendistribusiannya,” ungkap Edy Priyono selaku Tenaga Ahli Utama Deputi III Bidang Perekonomian KSP.

Menurut Edy, total sasaran Bantuan Beras PPKM yang disediakan oleh pemerintah ini mencapai 288,000 ton beras yang nantinya akan didistribusikan kepada 28,8 juta Keluarga Penerima Manfaat (KPM). Namun untuk saat ini, baru 200,000 ton beras yang siap untuk didistribusikan kepada 10 juta penerima Bantuan Sosial Tunai (BST) dan 10 juta keluarga yang tercatat dalam Program Keluarga Harapan (PKH).

KSP berharap bantuan beras ini dapat cepat diterima oleh masyarakat karena selain memberikan manfaat kepada keluarga penerima, program ini juga akan meningkatkan konsumsi beras yang diproduksi oleh petani lokal.

Pendistribusian bantuan beras oleh Perum BULOG sebagai badan usaha milik negara yang bergerak di bidang logistik pangan ini sudah dilakukan sejak awal masa berlakunya PPKM. Hingga Kamis (22/7) tercatat sudah lebih dari 7 ribu ton beras yang tersalurkan ke masyarakat atau sekitar 3,5% dari target.

Penyaluran ini dilakukan menyeluruh di 34 provinsi dengan masing-masing keluarga penerima manfaat mendapatkan bantuan sebanyak 10 kg beras.

Berdasarkan data Penyaluran Bantuan Beras PPKM 2021, Provinsi Sulawesi Tenggara menjadi provinsi dengan tingkat persentase distribusi tertinggi yakni 25,42%. Dari sekitar 2,214 ton kuota bantuan beras di provinsi Sulawesi Tenggara ini, tercatat sudah sekitar 563 ton yang telah terdistribusi.

Menyusul setelah Sulawesi Tenggara, provinsi Kepulauan Riau juga memiliki persentase distribusi beras yang cukup baik hingga saat ini yakni sekitar 20,4% dari total kuota. Tercatat bahwa sekitar 164 ton beras dari total 806 kuota ton bantuan beras di provinsi ini telah didistribusikan ke masyarakat.

Namun beberapa provinsi seperti Sumatera Utara, Aceh, Bali, Sulawesi Barat, Yogyakarta dan Jawa Barat masih mencatat persentase pendistribusian bantuan beras yang cukup rendah.

Menurut informasi yang dihimpun dari lapangan, salah satu faktor yang menjadi kendala pendistribusian bantuan beras ke masyarakat dikarenakan oleh belum optimalnya dukungan dari Dinas Sosial di daerah.

Ketiadaan Petunjuk Teknis (Juknis) di lapangan menjadi salah satu faktor yang membuat Dinas Sosial di daerah mengalami kesulitan dalam menyalurkan bantuan.

“Kita sangat menghargai kerja keras Bulog sebagai pihak yang menyalurkan dan Kementerian Sosial (Kemensos) sebagai penyedia data penerima. Kami pun yakin bahwa saat ini Kemensos sedang menyusun dan menyiapkan juknis tersebut,” ungkap Edy.

Ia menambahkan bahwa dalam perannya untuk mendorong percepatan distribusi bantuan beras ini, Kepala Staf Kepresidenan Dr. Moeldoko telah bersurat kepada Menteri Sosial dengan tembusan ke Menteri Dalam Negeri agar segera dilakukan percepatan penyusunan juknis pendistribusian beras.

Selain itu, KSP juga mendorong pihak kementerian terkait untuk segera menyampaikan instruksi percepatan kepada Dinas Sosial di daerah agar penyaluran bantuan beras PPKM 2021 kepada masyarakat berjalan lebih lancar.(*)

Komentar