Ini Dia Beberapa Etika Berbicara Dalam Islam

  • Bagikan
pentingnya berpikir sebelum berbicara pV9LCot 1526041241 b
ilustrasi

PortalMadura.Com – Setiap hari bahkan sejak bangun pagi kita akan melakukan komunikasi, terutaman dengan keluarga terdekat. Kemudian, Islam ternyata mengajarkan kita bagaimana etika berbicara dalam Islam. Rasulullah SAW telah memberikan contoh kepada umatnya bagaimana berbicara dengan orang lain. Kita semua tahu Rasulullah SAW terkenal dengan kelembutannya dan kesantunannya saat beliau berbicara, Sehingga, banyak yang merasa pernah menjadi lawan bicaranya terasa dimuliakan oleh Rasulullah SAW.

Sejatinya, terdapat tata krama dan tutur kata yang baik. Tidak mengandung kata – kata yang menyakiti orang lain, terdapat sindiran, nada ketus dan hal – hal yang melukai lisan kita dan menambahkan dosa lisan. Nah bagaimana etika berbicara dalam Islam? Simak selengkapnya dibawah ini:

Berkata Baik Atau Diam

Etika berbicara yang pertama adalah bagaimana kita harus memilih perkataan yang baik atau lebih baik diam ketika kita tidak menemukan kata – kata yang baik untuk diberikan kepada lawan bicara. Pemilihan kata bertujuan untuk tidak menyakiti hati lawan bicara dengan lisan kita. Baca juga tentang Etika Menggauli Istri dalam Islam

Berbicara yang penting saja

Sering kita temukan sekumpulan teman – teman yang menghabiskan waktunya dengan saling bercakap – cakap. Namun, ternyata terkadang pembicaraan menjadi ngelantur dan tidak bisa kita bedakan baik atau pun buruk. Oleh karena itu Rasulullah SAW melarang kita banyak bicara.

Jangan berbicara hal – hal kotor

Mengatakan sumpah serapah, sindiran, kritikan tanpa ada dasar yang jelas merupakan larangan bagi mereka yang ingin berbicara dengan baik kepada lawan bicara kita. Karena berbicara seperti itu seperti kita memandang rendah lawan bicara kita. Baca juga tentang Pentingnya Mengenal Allah SWT

Jangan memulai debat meskipun kita benar

Debat merupakan pintu terbukanya kesalah pahaman yang terbuka lebar. Karena satu sama lain saling mempertahankan pendapat dan argumennya masing – masing. Apalagi ketika debat di dasari dengan ketidak tahuan dari informasi yang kita dapat tersebut. Hal ini juga membuat kita membuang – buang waktu hingga bisa memutuskan silaturahmi dan menciptakan permusuhan

Dilarang Berdusta Untuk Membuat Orang Tertawa

Kita banyak temuka pawa pelawak di televisi yang melucu untuk membuat kita tertawa. Karena humor atau lawakan merupaka alter ego bagi kita yang sudah stress dengan apa – apa yang terjadi di dalam kehidupan nyata. Namun, tidak diperkenankan untuk memberikan hiburan dengan mengarang cerita. Seperti Sabda Rasulullah SAW yang berbunyi:

“Celakalah orang yang berbicara lalu berdusta untuk membuat orang-orang tertawa. Celakalah dia, dan celakalah dia!” (HR. Abu Daud, dihasankan oleh Al-Albani).

Berbicara dengan intonasi rendah namun jelas

Kita dianjurkan untuk berbicara dengan tutur kata yang lembut, namun tetap terdengar oleh lawan bicara kita. Tulus dari hati tanpa terkesan dibuat – buat atau dipaksakan. Sementara itu, perkataan hendaknya berisikan materi yang jujur dan bermanfaat. Baca juga tentang Penyebab Penyakit Hati Dalam Islam

Hadis Rasulullah saw menyatakan,“Termasuk kebaikan islamnya seseorang adalah meninggalkan sesuatu yang tidak berguna.” (HR. Ahmad dan Ibnu Majah).

Jangan berkata Ghibah dan Fitnah

Ghibah atau menggunjingkan orang lain, atau pun mengadu domba tidak diperkenankan dalam etika berbicara dalam islam. Allah SWT berfirman yang artinya, “Dan janganlah sebagian kamu menggunjing sebagian yang lain.”(QS. Al-Hujarat: 12).

Menghindari perkataan sarkasme

Perkataan yang keras, dan ucapan yang menyakitkan perasaan seperti cacian dan sindiran sangat tidak dianjurkan oleh Rasulullah SAW. Kita juga dianjurkan untuk tidak mencari-cari kesalahan pembicaraan orang lain. Karena perbuatan tersebut bisa jadi pemicu dan mengundang kebencian, permusuhan, dan pertentangan.

Demikian di antara sekian banyak adab dan etika berbicara dalam Islam. Semoga bermanfaat dan dapat kita amalkan dalam berkomunikasi sehari-harinya. (dalamislam.com/Anek)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.