Keuntungan Vs Riba, Ini Perbedaan yang Jarang Diketahui

Rewriter: Putri KuzaifahRujukan: Republika.co.id
Keuntungan-Vs-Riba,-Ini-Perbedaan-yang-Jarang-Diketahui
Ilustrasi (ajaib.co.if)
    Bagikan:

PortalMadura.Com – Hampir setiap pengusaha atau pedagang kecil sekalipun pasti mengharap keuntungan dari hasil usahanya. Dari hasil itu biasanya dikelola kembali untuk kemudian dikembangkan agar usahanya semakin lancar atau paling tidak bertahan.

Berbicara hasil, Islam menghalalkan keuntungan dari hasil perdagangan. Tapi tidak dengan riba, Islam justru mengharamkannya. Apa bedanya, padahal keduanya hampir sama?. Kenyataannya, sejauh ini masih banyak orang yang bingung mengenai perbedaan keuntungan dan riba tersebut.

Nah, untuk lebih jelasnya, mari simak penjelasan berikut ini sebagaimana dilansir PortalMadura.Com, Jumat (21/1/2022) dari laman Republika.co.id:

Penasihat Mufti Mesir, Syekh Majdi Ashour menjelaskan, keuntungan adalah nilai lebih atau pertumbuhan dalam suatu perdagangan. Sedangkan riba adalah penambahan dari transaksi pinjam-meminjam dalam jangka waktu tertentu.

“Perbedaan mendasar antara keuntungan yang dibolehkan dan riba yaitu pada cara menaikkan nilainya,” kata dia seperti dilansir laman Masrawy.

Syekh Ashour melanjutkan, keuntungan didapat misalnya dari hasil kenaikan nilai dalam hubungan dagang, investasi, dan berbagai kegiatan pembiayaan lain. Beberapa hal tersebut tentu dibolehkan dalam Islam.

Baca Juga:  5 Doa Malam Pertama yang Perlu Pasutri Amalkan

Adapun riba, dia menyampaikan, hasil penambahannya adalah dari pinjaman murni dan bukan dari pembiayaan. Pinjaman antar individu dengan adanya ketentuan kenaikan nilai itulah yang tidak boleh, karena itu merupakan pinjaman murni.

“Hal tersebut tidak seperti berurusan dengan bank. Karena kalau berurusan dengan bank, itu bukan pinjaman murni melainkan pembiayaan dan ini dibolehkan,” jelasnya.

Allah SWT berfirman, “Orang-orang yang memakan riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan setan karena gila. Yang demikian itu karena mereka berkata bahwa jual beli sama dengan riba. Padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. Barangsiapa mendapat peringatan dari Tuhannya, lalu dia berhenti, maka apa yang telah diperolehnya dahulu menjadi miliknya dan urusannya (terserah) kepada Allah. Barangsiapa mengulangi, maka mereka itu penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya.” (QS Al Baqarah ayat 275)

Baca Juga:  Ziarah Makam Raja Joharsari, Baca Surah Ini Agar Allah Cepat Kabulkan Hajatnya

Rasulullah SAW juga bersabda bahwa, “Allah melaknat perbuatan riba dan orang yang memakan harta riba dan orang yang menyuguhkan harta riba dan orang yang menulis riba, dan orang yang menjadi saksi riba. Orang-orang yang memakan riba, menyuguhkan riba, menjadi saksi riba itu sama-sama mengetahui itu riba...”. Wallahu A’lam.


Ikuti Berita Kami Lainya di Google Berita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.