oleh

Korupsi Rp1,8 Milyar, pria ini Buron

PortalMadura.com-Teteng Jaelani (48 tahun), warga Desa Cinta, Kecamatan Sukawening, Kabupaten Garut. parat Kepolisian Resor (Polres) Garut, Jawa Barat, menjadi bruonon pihak kepolisian gara-gara kasus korupsi. Bahkan pihak kepolisian telah menyebarkan foto buron tersangka kasus korupsi bantuan hewan ternak sapi sebanyak 150 ekor tersebut.

Ternak-ternak itu adalah bantuan Pemerintah Provinsi Jawa Barat senilai Rp 1,8 miliar. Tersangka yang masih diburu itu adalah Ketua kelompok ternak sapi di Desa Cinta, Kecamatan Sukawening, yang menerima bantuan 150 ekor sapi pada tahun anggaran 2012.

Sejak kasus itu mencuat, dan tersangka Teteng sudah beberapa kali menjalani pemeriksaan namun kemudian menghilang. Polisi sudah memeriksa rumah Teteng tetapi nihil. Rumahnya kosong tak dihuni.

Menurut Kepala Polres Garut, Ajun Komisaris Polisi Dadang Garnadi, Teteng adalah kunci utama dari kasus korupsi ternak sapi itu. Sebab kasus tersebut ditengarai melibatkan pejabat Pemerintah Kabupaten Garut, di antaranya, Kepala Dinas Peternakan Perikanan dan Kelautan Kabupaten Garut.

“Dengan menghilangnya tersangka ini, kami cukup kesulitan untuk mengembangkan kasus, mengingat masih terdapat calon tersangka lainnya,” kata Dadang kepada VIVA.co.id di Garut, Sabtu, 16 Mei 2015.

Dadang mengakui bahwa penyelidikan kasus korupsi itu mandek karena tersangka Teteng kabur. Tidak ada perkembangan atas proses hukum atas perkara itu padahal penyidikan sudah hampir rampung.

“Sebenarnya ini sudah hampir selesai, hanya kami memerlukan keterangan tersangka Teteng,” ujar Dadang.

Kasus bantuan ternak sapi itu bermula saat warga Desa Cinta tiba-tiba membentuk kelompok ternak yang diketuai Teteng. Namun setelah mendapatkan bantuan, sapi-sapi itu tidak didistribusikan kepada para anggota kelompok melainkan malah dijual. “Sehingga di lokasi kelompok ternak Desa Cinta, kini hanya tinggal kandang sapinya.(vivanews/fir)


Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.