In 8 Tanda Hamil Muda, yang Paling Umum Diketahui

Avatar of PortalMadura.com
Tanda hamil muda dan ciri
Tanda tanda Hamil Muda yang paling umum terjadi

PortalMadura.com -Terdapat beberapa tanda muda yang sering timbul di awal . Anda pastinya dapat mengetes kehamilan dengan .

Akan tetapi terdapat indikasi awal kehamilan yang juga dapat Kamu amati sendiri. Apakah Seluruh Perempuan Mendapatkan Tanda-?

Tiap perempuan berbeda. Begitu juga dengan pengalaman kehamilan mereka. Tidak setiap wanita mempunyai pertanda yang serupa atau bahkan tanda-tanda yang sama dari satu kehamilan ke kehamilan seterusnya.

8 Tanda Hamil Muda

Berikut beberapa tanda hamil muda yang sering dirasakan:

1. Perubahan Payudara

Mengutip Web MD, perubahan payudara ialah tanda awal kehamilan lainnya. Kadar hormon wanita berganti dengan cepat seusai pembuahan. Lantaran perubahan itu, payudara mereka dapat menjadi bengkak, sakit, maupun kesemutan satu atau dua minggu kemudian.

Atau mereka mungkin merasa lebih berat atau lebih berisi atau terasa lembut saat disentuh. Area di sekitar puting, yang disebut areola, juga bisa menjadi gelap.

Hal lain bisa menimbulkan perubahan payudara. Namun bila perubahan itu merupakan gejala awal kehamilan, perlu disadari kalau butuh waktu beberapa minggu untuk melatih diri dengan tingkat hormon yang baru. Namun jika demikian, nyeri payudara akan mereda.

2. Bercak dan kram perut

Seusai pembuahan, sel telur yang sudah dibuahi melekat pada dinding rahim. Ini bisa menyebabkan salah satu tanda awal kehamilan – bercak dan, terkadang, kram.

Itu dikenal pendarahan implantasi. Ini terjadi di mana saja dari enam sampai 12 hari sehabis sel telur dibuahi.

Kram tersebut mirip kram saat datang bulan, akibatnya sebagian wanita salah menyangka kram dan pendarahan di awal . Perdarahan dan kram, bagaimanapun, ringan.

Selain pendarahan, seorang perempuan bisa jadi melihat keluarnya cairan putih susu dari vagina mereka. Itu terkait dengan penebalan dinding vagina, yang dimulai segera setelah pembuahan. Peningkatan pertumbuhan sel yang melapisi vagina menyebabkan keluarnya cairan.

Keputihan ini, yang dapat berlanjut selama kehamilan, biasanya tidak berbahaya dan tidak memerlukan pengobatan. Tetapi jika ada bau tidak sedap terkait dengan cairan atau sensasi terbakar dan gatal, beri tahu dokter Anda sehingga mereka dapat memeriksa apakah Anda menderita infeksi jamur atau bakteri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.