5 Masalah yang Sering Dialami Seorang Istri Saat Bercinta, Pria Harus Tahu!

Avatar of PortalMadura.com
5 Masalah yang Sering Dialami Seorang Istri Saat Bercinta
ilustrasi
    Bagikan:

PortalMadura.Com – Bercinta seharusnya menjadi salah satu kegiatan yang menyenangkan untuk semakin mempererat hubungan suami istri. Namun, apa jadinya bila hal sebaliknya justru yang terjadi?. Aktivitas suami istri ini hanya menjadi sebuah rutinitas yang membosankan serta membuat lelah pasangan setelah bekerja di kantor.

Untuk itu, jika Anda pernah atau sedang merasakan hal tersebut saat ini, ketahuilah beberapa penyebabnya karena jika dibiarkan begitu saja keharmonisan rumah tangga Anda bisa terganggu.

Nah, berikut ini lima masalah yang sering dialami kaum hawa ketika bercinta:

Sedang tidak Mood
Menurut seorang profesor Beverly Whipple, Ph.D., R.N, dari Rutgers University, masalah sedang tidak mood yang dialami oleh para istri untuk bercinta adalah hal yang paling umum terjadi. Latar belakangnya bisa jadi karena faktor fisik seperti keletihan, stres dan penyakit diabetes yang membuat bercinta bukan lagi hal yang menyenangkan.

Menggunakan terapi hormon ‘sex‘ bisa menjadi solusi bagi istri yang ingin mengembalikan gairah bercintanya bersama pasangan, sebaiknya konsultasikan dahulu dengan dokter sebelum melakukan terapi tersebut.

Masalah pada Arousal
Aruosal adalah kondisi fisiologis dan psikologis yang terjaga atau reaktif terhadap sebuah rangsangan. Secara sederhana ketika seorang istri tidak memiliki masalah pada sistem aruosal, organ vagina mereka akan siap menerima rangsangan dari laki-laki sehingga pengalaman bercinta semakin baik.

Salah satu penyebab dari masalah aruosal ini adalah kurangnya aliran darah yang masuk ke daerah organ vital istri yang menyebabkan produksi cairan di vagina berkurang. Gunakan pelumas dari bahan dasar air untuk mengatasi masalah ini.

Anorgasmia
Anorgasmia ini juga dikenal dengan sindrom Coughlan, sebuah keadaan di mana Anda tidak dapat mencapai orgasme yang diinginkan. Kondisi ini lebih sering ditemui oleh wanita, menurut sebuah studi dari Brown University’s Health Education 1 dari 3 wanita mengalami masalah anorgasmia ini.

Salah satu penyebab dari keadaan ini adalah penyakit diabetes, Multiple Sclerosis yang menyerang saraf pusat dan kanker yang menyerang sistem reproduksi wanita.

Vaginismus
Hampir mirip dengan masalah aruosal, vaginismus adalah sebuah disfungsi seksual yang terjadi pada vagina karena otot sekitar vagina menutup ketika mengalami semacam sentuhan di sekitar area vagina.

Kondisi ini cukup umum, tapi karena banyak wanita yang tidak segera melakukan penanganan dini jadi jumlah pastinya sulit untuk diketahui. Penyebabnya antara lain karena pikiran yang negatif, pengalaman kekerasan seksual dan kondisi menyakitkan pada vagina.

Dispareunia
Dispareunia adalah kondisi rasa sakit yang berkepanjangan di daerah kemaluan istri, ini bisa terjadi sebelum, selama dan setelah proses bercinta. Menurut seorang psikologis dari Buehler Institute, Stephanie Buehler, PsyD, banyak wanita yang tidak mengkonsultasikan masalah ini kepada dokter untuk menghindari penanganannya.

Penyebab dari Dispareunia antara lain karena infeksi, gangguan pada kulit dan kurangnya penggunaan pelumas. Masalah ini bisa disembuhkan jika segera cepat ditangani oleh tim medis. (detik.com/Salimah)

Ikuti Berita Terbaru Dari PortalMadura.com di  Google Berita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.